Tuesday, June 5, 2012

Peserta Himpunan Hijau Dibayar?

بِسْــــمِ اﷲِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

DUA 'M' (Mahathir dan Muhyiddin) mendakwa peserta-peserta Himpunan Hijau Ke Putrajaya anjuran Parti Islam SeMalaysia (PAS) pada 1 Jun 2012 baru-baru ini yang berlangsung di Stadium Alor Setar, Kedah telah dibayar.   Apa ke bangang punya tuduhan.

Okaylah. Kita andaikan macam ni saja. Andai kata betul peserta-peserta tersebut dibayar, berapakah bayaran yang diterima oleh setiap orang peserta? Kita andaikan saja RM50. Kalau itu jumlahnya, rasanya tak berbaloi. Kalau untuk peserta-peserta yang memang tinggal menetap di Alor Setar atau kawasan sekitarnya, jumlah tersebut boleh diterima. Tapi bagi peserta-peserta yang datangnya dari Kelantan, Terengganu atau Johor dan lain-lain negeri yang agak jauh dari Kedah rasanya jumlah tersebut tidak berbaloi dan merugikan. Minyak kereta saja dah berapa RM kena bayar. Jadi rasanya jumlah tersebut agak tidak munasabah.

Kalau RM50 tidak munasabah, kita upkan lagi RM50 menjadikan ianya sebanyak RM100 untuk setiap peserta. Satu jumlah yang boleh diterima. Okaylah! RM100 tadi kita darabkan pula dengan jumlah peserta yang hadir. Dikatakan jumlah peserta yang hadir melebihi 100 ribu orang. Kita andaikan sajalah seramai 100 ribu orang. RM100 didarabkan dengan 100 ribu orang peserta. Berapa jumlah yang perlu dibayar oleh penganjur himpunan tersebut. Jumlah kesemua yang perlu dibayar adalah sebanyak RM10 juta. 

Banyak betul duit penganjur nak belanjakan RM10 juta untuk bayar peserta. Ishh... Tak dapat akal penulis nak terima PAS ada duit sebanyak itu.

Namun begitu, penulis percaya bahawa semua peserta-peserta himpunan tersebut tetap akan dapat bayaran masing-masing. Tapi bukan dibayar oleh PAS atau mana-mana parti dalam Pakatan Rakyat dan juga bukan dibayar dengan 'Wang Tunai' atau 'Cek' atau 'Bank Draf' atau 'Money Order'. Penulis percaya semua peserta akan dapat bayaran masing-masing di akhirat nanti. Macamana bentuk bayaran yang akan diterima nanti, tunggulah di akhirat nanti.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...