Monday, February 20, 2012

Hasil Kemajuan Yang Dimegah-Megahkan Umno (Kisah 2)

 بِسْــــمِ اﷲِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
 
Mak Nyah Lorong Kunyit belum serik

KUANTAN- Lorong Kunyit. Itu gelaran diberi penduduk di bandar ini berikutan kegiatan ‘mak nyah’ yang menjadikan ia port menjalankan aktiviti mencari pelanggan yang bernafsu songsang.

Kelmarin, ketika tinjauan Sinar Harian di lokasi yang menyaksikan dua mak nyah diserang dan dibelasah de­ngan rantai besi oleh enam lelaki di Wisma Belia, Jalan Haji Abdul Aziz,Rabu lalu, aktiviti mereka masih berjalan seperti biasa.


Ini menunjukkan mereka tidak gentar untuk mencari rezeki walaupun ada rakan cedera diserang ganas. Dalam tinjauan yang dilakukan, penulis bersama seorang rakan mendapati, tiga mak nyah bersidai di kaki lima di lokasi tersebut mencari pelanggan.


Malah lokasi tersebut mula sesak dengan kehadiran kereta dan motosikal yang mungkin ingin mencari dan menjamu mata melihat aksi mereka. Dengan penampilan seksi dan menggoda, pakaian yang singkat dan mengghairahkan, bermekap cukup umpama wanita cantik, mereka tidak segan silu menghampiri kenderaan kereta ataupun motosikal yang berhenti.


Ada yang jelita dan lebih cantik daripada wanita sejati menyebabkan lelaki terpedaya dan terkulai di tangan mereka, namun ada juga masih terlihat aura lelaki di sebalik penampilan glamor ditunjukkan.


Kira-kira jam 12.30 malam, penulis bersama rakan terpaksa menyembunyikan diri di dalam kereta dari jauh untuk merakam gambar meeka ketika berurusan bersama pelanggan.


Setengah jam menunggu, penantian kami berbaloi, apabila sebuah kenderaan berhenti dan sepantas kilat, seorang mak nyah menghampiri. Namun hanya lima minit, kenderaan terbabit beredar.


Sangkaan kami mungkin harga yang dikenakan tidak memuaskan hati pemandu ataupun sekadar mengusik mak nyah terbabit. Lorong tersebut sebenarnya menjadi bualan dan antara destinasi wajib buat penghuni bandar Kuantan ataupun dari luar yang menge­tahui aktiviti mereka. Ia sekadar untuk ’suka-suka’ selepas puas berhibur dan berjalan bersama rakan di bandar Kuantan.


Lorong itu pasti dilalui untuk melihat sendiri aktiviti dan wajah mak nyah di depan mata secara realiti. Malah rakan penulis turut memberanikan diri untuk memberhentikan kenderaannya di hadapan mak nyah terbabit. Ketika ditanya, mak nyah terbabit memberikan nama Mimi (bukan nama sebenar) dan tersenyum manis cuba menggoda rakan penulis.


Bersuara lembut dengan sepasang blaus hitam, Mimi menunjukkan reaksi sedia dilanggan. Ditanya berapa harga yang ditetapkan, Mimi memberitahu RM50 dan sanggup mengikut rakan penulis ke lokasi yang diinginkan. Namun selepas berbasa-basi dan terlihat kelibat penulis dalam kenderaan itu, mak nyah tersebut terus menjauh­kan diri.


Mungkin mak nyah tidak menyukai wanita sejati seperti penulis. Selepas satu jam menghabiskan masa di lokasi tersebut, kami beredar dan akan menyambung tinjauan di lokasi tersebut di siang hari.


Kalau malamnya ia umpama syurga pemuas nafsu buat penggemar dan pelaku songsang, siang pula berubah wajah, menjadi pusat aktiviti perniagaan dan ekonomi de­ngan deretan premis dan bank yang memberikan khidmat buat penduduk Kuantan.

 
Ketika tinjauan Sinar Harian, ia langsung tidak menunjukkan ia menjadi port maksiat popular di bandar itu, seperti seolah-olah ia tidak berlaku kerana kesibukan warga Kuantan dengan urusan masing-masing.

Namun apabila ditanya pada peniaga berhubung aktiviti negatif itu, mereka sukar memberikan kerjasama mungkin gusar dengan keselamatan mereka memandang­kan mak nyah terbabit juga ada yang tinggal berhampiran di lokasi tersebut.


Penulis dimaklumkan golongan itu berkumpul di lokasi terbabit setiap hari dari jam 12 tengah malam hingga 5 pagi, kecuali malam Jumaat.

Penulis turut meninjau lorong di mana dua mak nyah diserang baru-baru ini.

Sunyi dan memudahkan mereka yang melakukan perbuatan itu melarikan diri. Sebelum ini, dua mangsa yang dikenali dengan nama Rozita dan Shasha diserang dengan besi, topi keledar dan rantai besi berikat mangga oleh enam lelaki bermotosikal kira kira jam 3.30 pagi Rabu lalu menyebabkan cedera di kepala, badan dan lengan.


Mereka menggelar lelaki-lelaki terbabit sebagai Geng Anti Mak Nyah dan mendakwa, sejak enam bulan lalu, 12 kali kejadian sama membabitkan 10 mangsa sudah terjadi dan dipercayai geng terbabit bertindak kira-kira jam 1 hingga 5 pagi, namun tidak mencuri atau mengambil barang mangsa. - Sinar Harian

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...