Sunday, December 4, 2011

Penasihat Agama Atau Perosak Maruah Agama?

 بِسْــــمِ اﷲِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

PADA forum berjudul 'Hudud dan implikasinya terhadap bukan Islam di Malaysia' anjuran MCA di ibupejabat MCA di Kuala Lumpur, penasihat agama Menteri Besar Terengganu, Mohd Kamal Sadin mendakwa hukum hudud yang digubal oleh kerajaan Negeri Kelantan adalah bertentangan dengan hukum Allah. Baca sini

Mohd Kamal memberikan beberapa contoh untuk menguatkan hujah beliau antaranya soal umur Mukallaf (akil baligh), soal hukum meliwat isteri dan soal samada hudud ini turut terpakai atau tidak terhadap bukan Islam.

Melihat kepada hujah-hujah yang diberikan oleh Mohd Kamal ini, jelas menampakkan ianya sama dengan hujah yang pernah dikeluarkan oleh Ahli Parlimen Bebas Kulim- Bandar Bharu, Zulkifli Noordin di mana hujah Zulkifli Noordin tersebut telahpun dijawab sebelum ini. Baca jawapannya di sini, sini dan sini

Dalam hujah yang diberikan oleh Mohd Kamal juga mendakwa pada zaman Rasulullah SAW semua orang tidak kira Islam atau bukan Islam yang melakukan kesalahan tetap dikenakan hukum hudud. Jadi kita ingin tahu samada bolehkah Mohd Kamal atau sesiapa sahaja di dalam Umno boleh membuktikan dengan nas-nas dari Al-Quran ataupun dari hadis nabi atau dari Ijma' Ulama' yang mengatakan bukan Islam pada zaman Rasulullah SAW turut dipaksakan dengan hukum hudud sekiranya didapati melakukan kesalahan.

Sekiranya hudud yang diperjuangkan oleh PAS ini bertentangan dengan Al-Quran dan hadis, mengapa pula Umno sendiri tidak menunjukkan dan memperjuangkan hudud yang Umno katakan sebagai hudud sebenar? Adakah Umno sebenarnya tidak mahu hukum hudud dilaksanakan kembali di atas muka bumi ini dan apakah Umno ingin melihat masyarakat di negara ini terutamanya yang beragama Islam hidup dalam kemaksiatan dan penuh nafsu nafsi?

Apa yang peliknya di sini, kenapa Mohd Kamal dan juga Fathul Bari menggunakan platform MCA untuk menyerang PAS. Nampak di sini seolah-olah terdapat agenda untuk menakut-nakutkan bukan Islam dengan hukum hudud seolah-olah juga hudud yang dilagangkan oleh PAS adalah kejam dan zalim.

Adalah juga amat janggal kerana Umno sendiri sebagai sebuah parti yang dianggotai oleh orang Melayu beragama Islam tidak mampu dan tidak berani untuk menganjurkan satu forum yang membicarakan persoalan mengenai hukum syariat Islam.

Juga amat janggal sekiranya Umno dan juga Mohd Kamal sendiri yang mendakwa hudud yang diperjuangkan oleh PAS itu bertentangan dengan Al-Quran dan hadis tetapi dalam masa yang sama mendiamkan diri dan tidak berani menegur sikap dan akhlak pemimpin-pemimpin Umno yang jelas bertentangan dengan Al-Quran dan hadis. Dimanakah mereka-mereka ini bilamana pemimpin-pemimpin mereka sendiri gagal mendidik anak-anak dan isteri untuk mentaati perintah Allah dan Rasul sebagaimana yang terkandung dalam Al-Quran dan hadis.

Sekiranya Umno ingin menafikan bahawa PAS bakal menggantikan Umno bahkan memomokkan pula bahawa DAP yang akan menggantikan PAS, maka dengan situasi yang berlaku sekarang ini di mana MCA yang menganjurkan forum mengenai syariat Islam maka tidaklah pelik dan mungkin sesuai jika dikatakan sekarang ini MCA yang menggantikan Umno. Ini adalah kerana jelas kelihatan sekarang ini bahawa Umno sekarang cukup dayus bila berhadapan dengan MCA sehinggakan tidak mampu untuk berkata-kata mempertahankan maruah Islam bilamana MCA berterus-terusan melakukan penghinaan terhadap syariat Islam.

Jika Umno mendakwa PAS kini mengikut telunjuk DAP kerana meneruskan kerjasama dengan DAP yang didakwa oleh Umno sebagai menghina hukum Islam, maka kita ingin mencabar Umno untuk memutuskan kerjasama politik dengan MCA kerana parti tersebut sehingga kini amat konsisten memusuhi hukum syariat Islam. Jika tidak boleh disimpulkan bahawa Umno juga mengikut telunjuk dan bacul bila berhadapan dengan MCA.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...